:: Salam Perjuangan ::

Friday, February 18, 2011

Sirah Menyuntik Himmah



Salam perjuangan buat mujahid dan mujahidah harapan ummah,


pembela agama Allah. insyaAllah :) 


Subhanallah, sungguh! tercapai rasa di hati dengan sentuhan pena ini.dengan ini kutitipkan
bicara hati ini seia semaksud dengan apa yang ingin kutitipkan buatmu adik-adikku.


Alhamdulillahi rabbil alamin, Allah yang memberikan nikmat hidayah dan islam.


Selawat dan salam pada Rasulullah SAW yang menunjuki jalan berduri namun manis ini.tentu menyelami sirahnya takkan pernah habis dapat digali mutiara berharga di dalamnya. Serta mendalamkan cinta kita buat baginda SAW.


Dunia dakwah dan tarbiyah kita ini sangat banyak mengajar kita akan sebuah kehidupan yang panjang, warna warni dan tentu misteri..


Kadang-kadang kita rasa jalan yang kita lalui ini pasti mencapai kejayaan.


Tatkala melihat wajah naif anak binaan kita memandang kita penuh syahdu, meminta-minta jirusan hidayah ke dalam kekontangan hati mereka. Maka kita gembira melihat mereka mengelilingi halaqah kita. Kita merasa seronok berkongsi apa yang menjadi keindahan buat jiwa kita.


dunia Islam, tarbiyah dan dakwah.


Dan kita tanam pada jiwa mereka, mereka perlu menjadi pewaris kepada dakwah ini, agar mata rantai islam takkan terputus-putus. Kita berharap sangat akan ada pewaris kepada tugasan Rasul ini..

  
Namun, sedetik itu jugalah Allah yang memegang hati manusia ini membolak balikkannya.


Dan diri kita tersadung, terjelepuk serta terkedu. 


di mana silap kita sehingga mereka terus berpaling dari kita?


Bagaimana agaknya Rasulullah, kekasih kita tatkala melalui kota Thaif.


dengan sandalnya.


dengan panas teriknya.


mungkin dengan seekor unta menjadi peneman,


dengan kepayahan lamanya perjalanan.


Baginda berjalan, penuh berharap,


penuh dahaga dan lapar,


kiranya ada tuan rumah sudi menerimanya bertandang,


bukan sekadar memberi roti dan air,


namun mahu menadahkan telinga mendengar kalimah sebuah risalah.


bayangkan Rasulullah, berjalan adikku…


berjalan…

berhari-hari,

penuh penat,

penuh harap,

akan ada manusia mendengar risalahNya..


Namun hadiah mereka kepada baginda adalah batu-batu kerikil yang menghunjam ke tubuh baginda yang suci itu!


Batu-batu yang melukakan kaki dan tubuhnya!!…


Kesedihan apa lagi yang paling dahsyat selain dari itukan? (Tak dapat bayangkan kita di tempat Rasulullah SAW kan?)


Sehingga malaikat terus menjadi marah dan geram pada Thaif, dan lantas mahu menebalikkan bumi Allah itu.


dan Baginda hanya berkata :

‘ Jangan, mungkin anak cucu mereka pasti akan menerima risalah Allah ini…’


Ya Allah,selawat ke atas manusia suci itu yang menanggung sengsaranya emosi dan fizikal di jalan dakwah ini.


kerana cintanya pada Allah, dan risalah ini,


baginda berjalan menempuh perjalanan yang panjang, penuh sukar..


kerana mahu manusia merasai apa yang dia rasai dalam jiwanya yang sasa itu…


Merasai nikmat sebuah hidayah Islam..


Nikmat mengenali Rab, Ilah dan Khaliq sekalian alam; itulah Allah rabul jalil..


Nikmat keluar dari belenggu jahiliyah yang sempit, kepada keluasan Islam tanpa batas…


walaupun terpaksa berhadapan dengan sakitnya hati, jiwa dan fizikal kerana tentangan Thaif,


namun atas nikmat itu, dirasai ujian itu terangkat, dan dilupai terus! Tak mahu langsung dibalas oleh bantuan malaikat.


Kerana nikmat itu!


Dan kerana nikmat itu jugalah, kita tempuhi jalan ini,


Penuh mehnah, ranjau, kepayahan, kesusahan, keperitan dan kepedihan.


Dan kita datang, saban minggu, mengajari mereka, mendidik mereka, dan mereka memberi harapan pada kita, bahawa mereka mahu tsabat di atas jalan ini.


Namun takdir Allah menentukan, akhirnya mereka pergi jauh dari kita..


membawa diri,

mencari identiti

dan makna diri,

tak mahu terikat pula dengan ‘belenggu’ islam/dakwah/tarbiyah ini..

dan akhirnya mereka makin jauh, dan amat sukar digapai oleh kita.


dan tentu kita amat sedih dan tertanya-tanya : apa salahnya pada tarbiyah kita berikan pada mereka?



atau adakah ini balasan Allah pada dosa-dosa kita?


pada kurangnya tahajud, hafazan, dan tilawah?


atau kerana kita lupa sangat-sangat..


yang sebenarnya kita mahu mengajak mereka mengenali allah, meletakkan ubudiyah mereka teratas kepadaNya.cuma yang kita fikirkan mungkin, kita nak sangat pelapis di jalan dakwah ini.( sebab kita sangat sedikit, dan kerja dakwah sangat banyak, dan kita nak ramai orang tolong dakwah ini….!!)



dan tentu kita nak mereka rasa, bestnya hidup dalam dunia dakwah ini!, dunia yang memang memelihara kita dari lagha dan kepenatan hidup di dunia.


ataupun inilah dia….



supaya kita rasai sangat, apa yang Rasululllah rasai di Thaif



dan Rasul2 yang lain rasai di sepanjang perjalanan hidup mereka..



Adakah kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga, padahal belum sampai kepada kamu seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit serta digoncangkan , sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah? Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah). (2:214)


Tentu juga kerana Allah mahu menyucikan jiwa kita dan membuatkan kita betul-betul faham, kenapa kita buat kerja dakwah ini.


makin kuat kita diuji, makin dalam kefahaman kita di atas jalan dakwah ini, dan makin dekat kita dengan Allah, serta tsabat insyaallah.


dan tugas kita hanya memberikan peringatan, mengajak mereka mengenal jalan yang lurus dan benar ini. Jalan yang pasti menghantarkan kita semuanya ke syurga insyaallah.


namun memang lumrah, ada manusia menerima, ada yang menolak.


dan apa yang kita dapat pelajari di sini adalah, tebarkanlah jala dakwahmu sebesar mungkin, namun berdoalah agar hidayah itu sampai pada mereka, dan berkekalan di dalam jiwa mereka.


di dunia ini, berapa ramai sahaja yang akan menjadi pekerja Allah.


lebih ramai yang menjadi penonton semata-mata.

tak apalah jika Allah extractkan pada kita, kualiti manusia yang benar-benar Allah pilih untuk mengembani risalah ini. Moga-moga mereka akan dapat mengukuhkan saff Hunain kita ini.


Ingatlah ketika ramainya musuh menyerang hendap kaum muslimin di medan perang Hunain, ribuan orang muslimin di tika itu bertempiaran lari menyelamatkan diri kerana terkejut bangat diserang tiba-tiba.


sehinggakan Rasulullah berteriak:

‘Wahai orang-orang beriman!!! Aku ini Rasulullah!! Aku ini Rasulullah!! Muhammad bin Abdullah!!Maralah bersama aku!!’



Kerana ketakutan yang amat, mereka tidak mendengar kata-kata baginda, sehingga Abbas terpaksa berteriak pula kepada mereka,


Wahai kaum Ansar! Wahai pasukan yang berbaiah di bawah pohon samurah (sewaktu perjanjian Aqabah)!



Lantas ada yang terdengar dan terus menyahut:


ya! Kami sedia menerima arahan!

Sehinggakan ada dikalangan sahabat yang untanya tak mampu untuk berpusing semula ( barangkali kali takut juga?) turun dari untanya dan berlari mendapatkan Rasulullah.


dan tahukah adikku, berapa ramai sahaja yang terus menerajui peperangan Hunain itu dan memperolehi kemenangan?



100 orang!



ya, dua kosong, 100!



dan bilangan asal tentera Islam adalah 12000 orang. 10000 adalah dari kaum madinah, dan 2000 adalah orang yang baru masuk Islam setelah fathu makkah.


Ya Allah, itu kiranya 0.1% je !!


dan akhirnya Allah turunkan rasa takut musuh kepada orang mukmin walaupun teratmatlah sedikit orang mukmin di tika itu. Dan atas dasar taqwa dan iman kepada Allah itulah, akhirnya mereka menang di Hunain.


Allahu akbar!!



Kiranya, cukuplah dapat kita cari 0.1% itu! Mereka yang dapat bersama kita memikul beban dakwah ini bersungguh-sungguh hingga ke penghujung hayat mereka.


dan tentu kita perlu tebarkan islam pada semua orang, tetapi jangan kecewa jika kita hanya mendapatkan 100 orang dari 12000 orang kita ajak.


ataupun 1 dari 100 orang yang kita ajak.


tak apa… Allah memilih hamba-hamba yang mahu diwariskan risalah ini.


Berdoalah,kita yang beramal,keputusannya Allah yang beri.


mungkin dengan tak ramai pengikut ini, Allah nak bersihkan hati kita dari rasa bongkak, takbur dan yakin diri, supaya kita betul2 rasa, adik2 yang dapat menjadi pekerja dakwah ini, bukanlah kerana tangan kita pun yang mendidiknya,tetapi kerana hidayah Allah semata-mata.


Wallahualam.

:: sebarkan da'wah, semarakkan ukhuwwah :: 


2 comments:

Srikandi Ummah said...

salam sayang akk =)

terima kasih atas perkongsian perang hunain ini,

terasa syahdu saya mengingatinya

hampir menitis air mata membacanya, betapa hebatnya tapisan Allah pada hambanya yg benar2x ikhlas nak bawa usaha dakwah ini.

smga Allah snetiasa pegang hati saya dan pilih sy atas jalan dakwah ini.

syukran kasir =)

wassalam

serikandi al-fateh said...

w'salam erma, serikandi tarbiyyah :) insyaAllah

sama2 kaseh,ukhtiku..

insyaAllah bila diri rasa letih, penat meniti jalan perjuangan, kembalilah kepada sirah Baginda..

masyaAllah lagi hebat ujian yang ditanggungkan?

insyaAllah moga Allah thabatkan hati kita di atas jalan juang ini. ameen ya Rabb

uhibbuki fillah abadan abada
insyaAllah hatta jannah :)